Monday, September 12, 2011


Atasanku pernah bilang, “cewek itu ngapain nikah muda? Paling enggak umur 30-lah baru nikah. Karier harus mapan dulu.”

DEG. Kata-kata beliau itu tentu menohok banget buat aku yang dari dulu bercita-cita pingin nikah umur 25. Alasanku pingin nikah muda sebenernya simple aja sih: aku pingin jarak usiaku sama anakku besok nggak kejauhan. Jadi aku masih nyambunglah kalo ngobrol sama mereka, masih bisa hang out bareng, hihihi.

Sementara itu, alasan bosku yang kontra sama nikah muda adalah masalah kemapanan. Di jaman sekarang ini emang nggak gampang ngebesarin anak cuma dengan modal cinta. Jadi emang harus siap secara materi dulu kalo pingin nikah. Toh, sekarang juga banyak wanita umur 30-an yang belum married. Jadi nggak perlu khawatir dapet julukan “perawan tua” dari lingkungan sosial. Pemikiran beliau itu emang khas banget pemikiran para wanita modern. Career oriented.
Image: sweetspotcards.com
Aku sih setuju aja sama pernyataan kalo kita musti punya penghasilan dulu sebelum nikah. Tapi hal itu bukan berarti kita harus sukses dan bergelimang harta dulu baru boleh nikah kan? Kalo menurutku sih, yang penting duit kita cukup buat beli semua keperluan anak. Nggak perlu harus di puncak karier dulu. Lagian ya, kalo baru nikah umur 30 ntar keburu cowok-cowok seumuran kita nikahin orang lain. Yang ada ntar tinggal brondong-brondong deh yang masih single. Eiyuuuh.

Nah, kasus lain yang banyak terjadi adalah nikah terlalu muda, yaitu usia di bawah 25 tahun. Temen-temen cewekku yang nikah umur segini sih rata-rata married-nya sama cowok lebih tua yang udah berpenghasilan. Berarti untuk masalah menafkahi anak udah okelah ya. Tapi giiirls, yakin lo mau masa muda lo direnggut secepet iniii? Yakin lo nggak mau sering-sering main sama temen-temen lagiii? Soalnya ya, menurut pengalaman, temen-temen yang udah nikah tuh rata-rata jadi susah diajak jalan. Jangankan main ya, untuk acara penting kayak reuni angkatan aja mereka nggak bisa dateng. Hufff. Selain itu, kalo nikah terlalu muda, aku ngerasa nggak akan punya cukup banyak pengalaman yang nanti bisa dibagiin ke anak-anakku. Gara-garanya ya itu, masa mudaku direbut terlalu cepat.

Tapiii yaa tapiii, masalah nikah itu emang pilihan sih. Pilihan dan nasib, lebih tepatnya. Aku nggak bisa nge-judge nikah terlalu muda atau nikah terlalu tua itu nggak enak, toh aku belum menjalaninya. Yang tadi itu cuma sekedar opini aja. Yang jelas, mau berapapun usianya, nikah itu adalah ibadah. Kalo sanggup beribadah lebih cepat, ngapain ditunda-tunda?

Monday, September 5, 2011