Friday, December 28, 2012

Wisata alam di daerah Gunungkidul, Jogja, ini nge-hype-nya udah dari awal tahun sih, tapi mending telat daripada nggak pernah nyobain. Seru! 

Setelah menempuh 1,5 jam perjalanan dari pusat kota Jogja, Selasa (25/12) kemarin aku dan temen-temen akhirnya sampai juga di Desa Bejiharjo, lokasi wisata. Nggak usah khawatir buat yang belum pernah ke sana, karena di sepanjang jalan menuju lokasi ada banyak orang yang menawarkan jasa antar, gratis!

Sampai di TKP, ada tiga pilihan wisata, yaitu cave tubing Goa Pindul, body rafting Sungai Oyo, trus satu lagi kalo nggak salah caving Goa Sie Oyot. Aku sama temen-temen milih nyoba dua aja, yaitu cave tubing Goa Pindul seharga Rp 30 ribu dan body rafting Sungai Oyo Rp 40 ribu. Dengan harga segitu kita udah dapet fasilitas berupa jaket pelampung, sepatu, ban, pemandu, dan wedang jahe. Oiya, ada tiga EO yang ngurusin wisata di sini, kemarin aku pake yang Wirawisata. Aku nggak tau harga dan fasilitas EO yang lain sama atau beda. Oke, lanjut!

Dipinjemin jaket pelampung + sepatu
Ambil ban!

Cave Tubing Goa Pindul

Setelah memakai semua perlengkapan, kita bisa langsung melempar ban ke sungai trus nangkring di atasnya. Ada pemandu yang bakal narik ban kita menyusuri sepanjang Goa Pindul, jadi santai aja buat yang nggak bisa renang. All you have to do is just duduk manis di atas ban dan dengerin guide-nya ngomong.

Goa Pindul panjangnya sekitar 350 meter, ada zona terang, remang, dan gelap abadi. Sepanjang menyusuri goa, pemandu nunjukin banyak hal kayak stalaktit, stalakmit, kelelawar, batu perkasa, tetesan air yang bisa bikin cewek awet muda, dan masih banyak lagi.

Begitu keluar goa, sebelum meninggalkan lokasi sih sebenernya kita bisa loncat dari tebing ke sungai. Tapi kata guide-nya, hari itu lagi rame dan habis hujan, jadi kita nggak boleh loncat. Jadi yaa, kesannya cuma gitu doang. Duduk, ngeliat, dengerin, udah.

Masih di luar goa
Nah, kira-kira gini nih suasana di dalam Goa Pindul
Apa ya ini?
Body Rafting Sungai Oyo

Dari Goa Pindul, aku dan temen-temen dianter mobil bak terbuka menuju dekat lokasi body rafting, habis itu jalan bentar melewati sawah buat sampai ke Sungai Oyo. Nah, di sini baru lumayan seru. Begitu masuk sungai, ban kita langsung terbawa arus melewati jeram sungai. Karena kemarin habis hujan, jadi arusnya rada deres. Makin deres makin seru! Tapi yaa, cuma di awal doang jeramnya. Setelah itu airnya tenang, tapi dalem. Di air tenang ini kita boleh nyebur ke sungai. Nggak usah takut kalo nggak bisa renang, kan pake jaket pelampung dan ada ban plus pemandu juga.

Di tengah perjalanan menyusuri sungai, kira-kira 3 meter di atas kami ada jembatan bambu melintang. Ternyata itu tempat buat yang kepingin terjun ke sungai. Langsung deh aku sama temen-temen  menepi trus manjat ke jembatan itu, habis itu terjun! Pas mau loncat sih rasanya takut, kayaknya tinggi banget, tapi setelah loncat, yaelah gitu doang. Pokoknya rugi kalo nggak nyobain. Setelah menyusuri sungai sambil menikmati pemandangan air terjun, tebing, dan hutan di kanan-kirinya, akhirnya kami sampai juga di titik akhir rute body rafting.

Susur sawah dulu
Mas Aryo tenggelam pas ngelewatin jeram =))
Yeay, terjun!
Ada air terjunnya
Air tenang tanda dalam, kayaknya sih
Foto bareng di titik akhir
Overall, paket wisata Goa Pindul dan Sungai Oyo ini seru! Yah, daripada jalan-jalan ke mall mulu, sekali-kali wisata alam. Buat yang pingin difotoin selama wisata juga bisa kok, tinggal siapin duit Rp 150 ribu buat jasa foto. Kalo mau foto-foto sendiri selama wisata juga boleh sih, tapi ati-ati kameranya kena air. Oiya, kalo mau ke sini mending pas kemarau aja yah, jangan pas musim ujan. Kalo pas musim ujan airnya cokelat, dilarang loncat juga pas di Goa Pindul. Yuk ah buat yang belum ke sini, ayo siap-siap, bentar lagi kemarau!

Foto: Muhammad Bayu Setiadi

Tuesday, December 11, 2012


My Rating:★★★★
Genre: Drama

Ini dia film Indonesia pertama yang shooting di Gunung Semeru, gunung berapi tertinggi di Jawa!

Sebelum diangkat ke layar lebar, mungkin banyak yang udah baca novel 5 cm. karya Donny Dhirgantoro ini. Aku belum baca novelnya sih, tapi inti ceritanya pasti sama, tentang lima sahabat yang udah sepuluh tahun barengan dan mulai ngerasa boring dengan aktivitas mereka. Kelima sahabat ini, yaitu Zafran (Herjunot Ali), Genta (Fedi Nuril), Arial (Denny Sumargo), Ian (Igor Saykoji), dan Riani (Raline Shah), pun memutuskan buat pisah dulu selama tiga bulan.

Setelah tiga bulan nggak ketemu tanpa komunikasi sama sekali, Genta meminta temen-temennya kumpul lagi di Stasiun Pasar Senen dengan membawa sejumlah perlengkapan. Arial mengajak adiknya, Dinda (Pevita Pearce), ikutan. Mereka berenam lalu menuju Malang untuk mencapai tempat yang dimaksud Genta, Gunung Semeru! Mereka berangkat tanggal 14 Agustus supaya bisa mengibarkan bendera merah putih di Puncak Mahameru tanggal 17 Agustus.

Well, kalo boleh jujur sih sebenernya ada beberapa hal yang kerasa janggal dalam film ini. Misalnya pas Ian lari-lari ngejar kereta. Nggak ada yang salah sih dengan mengejar kereta. Tapi adegan ini jadi kerasa bego ketika Ian lari buat naik ke gerbong tempat temen-temennya berada, padahal di sebelah Ian juga ada gerbong lain dari kereta yang sama. Ian kan bisa naik dari situuu. Atau pas Ian ternyata bawa skripsi hard cover-nya ke gunung. Oke, Ian emang nggak tau kalo ternyata mereka mau ke gunung. But seriously, mau jalan-jalan, bawa skripsi hard cover?

Tapi semua itu nggak jadi masalah karena pemandangan di Gunung Semerunya indah banget! Rizal Mantovani sebagai sutradara sukses bikin aku dan pasti banyak penonton lain jadi pingin mendaki Gunung Semeru. Salutnya lagi, semua cast and crew bener-bener shooting di sana! Selama tujuh belas hari mereka harus kedinginan, makan seadanya, susah nyari tempat MCK, tanpa sinyal pula. Pas press conference Pevita ngaku, dia sempet nangis di hari kesepuluh karena pingin pulang, hahaha. Denny yang badannya berotot pun ngaku tiap hari meriang. Bahkan pas di Kalimati, Fedi kena hipotermia dan sempet blackout! Dengan susahnya medan shooting, wajar kalo keenam pemain inti ini diasuransikan masing-masing sebesar Rp 10 miliar. Wow!

Selain itu, dari segi cerita pun oke banget karena nggak mudah ditebak. Nggak melulu serius juga, banyak adegan dan percakapan lucu. Aku paling suka sama aktingnya Junot sebagai si seniman tengil Zafran, selalu berhasil bikin ketawa dan pas banget sama karakter aslinya Junot. Dan yang nggak kalah penting, makna dari film ini kena banget! Kita belajar tentang mengejar impian dan cinta tanah air. Satu lagi yang nggak kalah keren adalah soundtrack-nya yang diisi sama Nidji.

Udah pada tau kan kalo 5 cm. mulai tayang di bioskop pada tanggal cantik 12-12-2012? Kalo ngeliat timeline Twitter sih kayaknya udah pada penasaran pingin nonton. Happy watching, then!

Wednesday, November 7, 2012

Pingin sok sweet aja menjahit buat pacar, tapi nggak mampu kalo jahit yang susah-susah. Akhirnya aku bikin gantungan kunci dari kain flanel.

What you'll need

1. Bikin pola dulu di kertas. Aku bikin bentuk bintang. Gunting 2 lembar kain flanel mengikuti pola. Biar nggak geser-geser, kita bisa tusukin jarum pentul ke pola dan kain. Oiya, kalo bisa sih guntingnya pake gunting kain, soalnya rada susah kalo pake gunting biasa.

Gunting kain sesuai pola

2. Jahit tepi kedua kain menggunakan tusuk feston. Klik di sini buat yang lupa atau nggak bisa tusuk feston. Tusuk feston ini sebenernya gampang, tapi rada susah bikin tusuk feston yang rapi, kalo aku lho ya...

Tusuk feston

3. Pas udah 70% terjahit, masukin kapas ke dalamnya. Tapi kalo pake kapas, ntar jangan sampe basah ya gantungan kuncinya. Temenku bilang sih lebih aman kalo dalemnya diisi dakron, tapi katanya kalo mau beli dakron harus langsung banyak, padahal kan aku cuma butuh dikit, jadi akhirnya pake kapas aja.

Masukkan kapas

4. Lanjutkan tusuk feston sampai semua tepi tertutup, lalu jahit ring gantungan kunci di ujung salah satu sudut bintang. Aku nggak tau sih harusnya ngejahit ring-nya gimana, kalo aku sih cuma kujahit biasa, jarumnya di keluar-masukin ring dan kain berkali-kali trus disimpul mati. Tapi hasilnya jadi keliatan rada nggak rapi karena benangnya keliatan. :p

Jahit ring gantungan kunci

5. Voila! Gantungan kunci flanel kita udah jadi. :D

A pair of star flannel keychains

Tuesday, November 6, 2012

My Rating:★★★★
Genre: Drama

Setelah tiga tahun absen, produser Mira Lesmana dan sutradara Riri Riza balik lagi dengan film Atambua 39° Celcius. Kayak apa sih filmnya?

Kalo kamu adalah pecinta film komersil dengan bintang terkenal dan jalan cerita cheesy, well, this movie is a no for you. Bisa kita liat dari judulnya, Atambua 39° Celcius berkisah tentang kehidupan Joao dan ayahnya Ronaldo di Atambua, kota perbatasan antara Timor Leste dan Indonesia. Tiga belas tahun lalu mereka mengungsi dari Timor Leste ke kota ini. Walaupun udah belasan tahun lamanya, tapi kepedihan akibat perpecahan politik masih terasa di Atambua.

“Di sana masih banyak yang belum punya listrik, kemiskinan masih tinggi, pendidikan sangat membutuhkan perhatian, problem trauma dari perpecahan politik masih ada, tapi sudah banyak bantuan yang meninggalkan mereka. Jadi saya pikir, penting untuk mengingatkan kita semua bahwa kita masih punya saudara yang membutuhkan perhatian kita, posisinya di bagian timur Indonesia,” ujar Mira Lesmana.

Sekitar 30 menit pertama, aku masih belum bisa menangkap jalan cerita dan maksud film ini. Entah emang berat, atau otakku yang nggak nyampe. Tapi lama-lama bisa dimengerti kok. Walaupun menurutku klimaksnya kurang greget, tapi film ini berhasil menyampaikan pesan cinta terhadap tanah air dan keluarga.

Seluruh pemeran Atambua 39° Celcius adalah masyarakat asli Timor, dialog dalam film ini juga menggunakan Bahasa Tetun, bahasa lokal di sana. Film dengan kemasan bahasa daerah dan tanpa bintang besar gini emang budget-nya nggak terlalu wah. Tapi jangan salah, film ini udah diputar di festival film internasional bergengsi Tokyo International Film Festial (TIFF) lho, bahkan tiketnya sold out!

Penasaran pingin nonton? Coba cek di bioskop terdekat, film ini tayang mulai 8 November 2012, tapi cuma di 20 layar aja. Sekali-kali nggak ada salahnya kok nonton film yang rada berat, sekalian nambah wawasan tentang keadaan dan kultur daerah lain.

Monday, October 29, 2012

Buat pengguna Multiply, pasti sedih ya pas tau blog hosting ini memutuskan buat lebih fokus ngurusin online shopping dan menghapus layanan blognya. Untungnya, sebelum tanggal 1 Desember kita bisa meng-export semua postingan kita di Multiply ke Blogger. Banyak yang nggak tau caranya, padahal ternyata gampang kok. Here's how.

1. Buka halaman Multiply kita (misal starinsani.multiply.com).
2. Di bawah profil kita, klik menu 'Export to Blogger'.


3. Nanti bakal masuk ke halaman ini, klik 'Ok'.


4. Beberapa menit kemudian, kita bakal dapet email dari Multiply. Download link yang ada di email.


5. Buka blogger.com, masuk ke akun kita. Klik 'setting' (setelan) > 'others' (lainnya) > 'import blog' (impor blog).


6. Nanti bakal muncul tampilan kayak gini, browse file yang udah kita download tadi, trus klik 'impor blog'.


7. Postingan kita udah sukses diekspor ke blogger, tapi belum ke-publish. Kalo mau di-publish, kita bisa masuk ke 'post', trus tinggal centang aja postingan yang mau di-publish, lalu klik 'publish' (publikasikan).


Semua postingan ter-publish berdasar tanggal kita bikinnya dulu di Multiply, jadi bakal ada di halaman-halaman belakang blog. Selamat meng-export!

Monday, October 22, 2012


Kebanyakan remaja belum terlalu mikirin baik-buruknya makanan buat kesehatan. Padahal, makanan itu bisa dibilang investasi, apa yang kita makan sekarang bakal keliatan efeknya saat kita tua nanti. 

Well, kalo pingin nyobain resto dengan menu healthy yet delicious, salah satu tempat yang bisa kita datengin adalah Healthy Choice di Jalan Perjuangan, Kebon Jeruk. Makanan yang disajikan di sini berasal dari bahan organik, teknik memasaknya juga nggak sembarangan.

Minggu lalu pas ke sini, aku pesen Aglio Olio dan segelas Peacefull Mind. Spaghetti Aglio Olio yang dilengkapi dengan daging kalkun ini diberi harga Rp 58 ribu. Sementara Peacefull Mind, yang berupa lemon juice dicampur jahe, harganya Rp 39 ribu. Aglio Olionya enak sih, tapi Peacefull Mindnya, emm, yah, kayak minuman kesehatan biasanya, rasanya rada aneh. Tapi Peacefull Mind ini katanya berkhasiat buat meredakan stres.

Selain itu masih ada beragam pilihan menu yang bisa kita pesan, di antaranya Grilled Chicken (RP 69 ribu), Steam Chicken (Rp 58 ribu), Yakidon (Rp 40 ribu), sampai Laksa (Rp 44 ribu). Untuk minumannya ada Healthy Punch (Rp 29 ribu), Green Kiwi Avocado (Rp 30 ribu), Red Volcano (Rp 35 ribu), dan aneka jus buah.

Selain resto, di Healthy Choice ini juga ada Wellnes Centre buat kita yang pingin konsultasi seputar kesehatan atau ikut program detox. Nggak ketinggalan juga ada store yang menjual berbagai produk organik. Wow, this place is really a one-stop shopping for our health!

Aglio Olio With Turkey

Peacefull Mind
Restaurant
Store



Monday, October 15, 2012


Sering banget kita liat restoran yang punya pilihan level pedas buat menu ramennya. FYI, ramen asli Jepang justru rasanya nggak pedes lho. Kalo pingin nyobain ramen dengan rasa otentik dari negara asalnya, then you have to visit Marutama Ra-Men!

Restoran franchise ini punya beberapa outlet di Indonesia, salah satunya di Plaza Senayan yang sempet kudatengin beberapa minggu lalu. Tempatnya cozy, dan ada open kitchen-nya kayak resto ramen biasanya di Jepang. Kalo pas jam makan siang, sering ada orang Jepang yang makan di sini lho.

Siang itu, aku sama temenku pesen Marutama Ra-men dan Ebi Ra-men. Marutama Ra-men ini menu yang lumayan jadi favorit di sini, harganya Rp 52 ribu. Sementara itu Ebi Ra-men yang dilengkapi udang merupakan menu wajib buat pecinta seafood, harganya Rp 69 ribu. Rasanya? Jelas enak, kuahnya kental dan gurih. Sang owner yang asli Jepang, yaitu Tetsuya Kudo, emang bener-bener perfeksionis dalam menjaga kualitas ramennya. Jangan khawatir juga buat pecinta pedas, karena walopun kuah ramennya nggak pedes, tapi di sini disediakan fresh chilli kok.

Untuk minumannya emang nggak terlalu banyak pilihan, tapi pasangan ideal ramen itu emang cuma Ocha sih, yang diberi harga Rp 12 ribu. Kalo pingin mabuk-mabukan juga ada Shoju yang dijual seharga Rp 55 ribu, hihihi.

Selamat ngramen!

Pintu masuk Marutama Ra-men
Interior bernuansa kayu
Open kitchen
Marutama Ra-men
Ebi Ra-men

Thursday, October 4, 2012


This is one of the biggest music festival in Indonesia! Beruntung banget aku bisa dapet 3-day pass invitation-nya, walaupun akhirnya aku cuma dateng pas hari kedua aja. Seru? Pastiii!

Sabtu (29/9) malem, aku sama temen-temen baru sampe Istora Senayan Jakarta jam 8, padahal festivalnya udah mulai dari jam 16.45. Too bad kami harus ketinggalan beberapa performers keren kayak Valerius, Tulus, dan Stereocase.

Ada lima stage di Java Soulnation Festival tahun ini. LA Lights Main Stage berada di dalam gedung, sedangkan Indosat Stage, Tebs Stage, Wonderful Indonesia Stage, dan Media Stage terletak outdoor.

Begitu sampe, kami langsung menuju LA Lights Main Stage buat menikmati musik dugemnya grup asal New York, Hercules & Love Affair. Penampilan mereka lumayan entertaining, tapi sayang di jam yang sama juga ada Bubugiri di Tebs Stage. Jadi setelah tiga lagu dari Hercules & Love Affair, kami meninggalkan LA Lights Main Stage buat nonton duo akustik asal Bandung ini. Walopun akustik, tapi penampilan Bubugiri malam itu meriah banget! Mereka berhasil memberi suasana baru saat meng-cover lagu Mr. Brightside dari The Killers. Nggak ketinggalan juga mereka mengundang Billy, a beatboxer yang canggih gilaaa, hahaha.

Jam 21.15, kami pindah tongkrongan ke depan Wonderful Indonesia Stage buat nonton aksi Rock N Roll Mafia. Malam itu ternyata cukup spesial buat grup elektronik asal Bandung ini. Selain perform, Rock N Roll Mafia juga me-launch album ketiga mereka yang berjudul Prodigal! Penampilan mereka jadi makin istimewa waktu tiba-tiba Maliq & D’Essentials ikut bergabung ke atas panggung buat main bareng! What a surprise! Ternyata dua band ini emang masih satu label, yaitu Organic Records.

Setengah 11 malem, kami kembali lagi ke Tebs Stage, kali ini buat nonton Easy Tiger. Nonton gig yang beginian emang bikin sehat, selain berdiri lama, kita juga diwajibin jalan tiap ganti performer, hihihi. Malam itu Easy Tiger yang tampil ditemani dua rappers berhasil menghibur seluruh Tigers yang nonton. Beberapa lagu yang mereka bawakan antara lain Hanya Kau Yang Bisa dan Paint This Town.

Setelah band pop rock Jakarta ini kelar main, sebenernya masih ada beberapa performers lagi kayak Bayu Risa, Massive Kontrol, dan Midnight Runner. Tapi karena udah hampir jam 12, kami memutuskan buat pulang aja, hehe. 

Java Soulnation Festival 2012 day 2 was really great, hopefully tahun depan festival ini bisa makin seru dan tambah keren artis-artisnya! :D

Rock N Roll Mafia feat. Maliq & D'Essentials

Easy Tiger

In front of giant Jack Daniel

Friday, September 28, 2012

Daripada weekend bosen di kos aja, mending jalan-jalan ke Bogor. Murah meriah kok ternyata kalo dari Jakarta, hihihi.

Kebetulan, aku punya beberapa temen asli Bogor. Hari Minggu (23/9) kemaren, aku janjian ketemuan sama mereka di kota hujan itu. Seingetku sih terakhir kali ke Bogor pas jaman TK dulu, jadi aku rada excited sama trip kali ini, hehe.
 
How To Get There?

Pagi itu, aku sama Mba Tata sampe Stasiun Tanah Abang sekitar jam 9. Pas liat jadwal, Commuter Line (CL) ke Bogor baru ada jam 11. Tadinya sempet panik dan males kalo harus nunggu 2 jam. Tapi setelah nanya petugas stasiun, ternyata untuk ke Bogor, kami bisa naik CL ke Depok. Nanti dari Depok bisa langsung naik CL yang ke Bogor tanpa harus bayar lagi! Langsung deh, kami beli tiket CL ke Depok yang berangkat jam 9.14, harganya cuma Rp 7 ribu aja. Setelah sempet ganti CL di Stasiun Depok, akhirnya kami sampe Bogor jam setengah 11.

Oiya, selain dari Stasiun Tanah Abang, kita bisa juga naik CL ke Bogor dari Stasiun Gambir.

Mba Tata masih ngantuk kayaknya
Dalemnya Commuter Line
Where To Go?

- Bogor Trade Mall (BTM)

Aku sama Mba Tata janjian di BTM sama ketiga temen kami yang asli Bogor; Eka, Resti, Wiki. Dari luar, mall ini keliatan gede dan kece. Tapi begitu masuk, dalemnya ternyata kayak ITC gitu. Kalo kata Wiki, BTM ini mallnya emang kurang elit dibanding Botani Square Mall yang letaknya nggak gitu jauh dari situ. Yah, sayang hari ini nggak ada rencana ke Botani Square Mall. Next time deh kalo ke Bogor lagi.

Pas sampe BTM, kami berlima langsung kumpul di foodcourt di lantai 3. Foodcourt-nya lumayan asik ternyata, soalnya ada tempat makan outdoor-nya. Dari sini, kami bisa liat pemandangan kota Bogor dari atas. Habis kenyang, kami pun naik ke lantai 4 buat karaokean di Fun_Oke. Koleksi lagunya kurang lengkap sih, tapi ya lumayanlah daripada nggak ada tempat karaokean. :p

Oiya, katanya sih barang-barang di BTM lumayan murah. Tapi aku sendiri sama sekali nggak mampir ke toko-tokonya, jadi nggak tau beneran murah apa enggak.

How to reach BTM:

Setibanya di Stasiun Bogor, tanya aja sama petugas, di mana pintu keluar yang banyak angkotnya. Soalnya emang ada beberapa pintu keluar di stasiun ini. Begitu keluar lewat pintu yang ditunjukin petugas, kita langsung bisa liat lautan angkot warna hijau. Pilih angkot nomer 02.

Pemandangan dari foodcourt

Ki - ka: Resti, Wiki, Starin , Tata, Eka
- Kebun Raya Bogor

Belom sah jalan-jalan ke Bogor kalo belom ke Kebun Raya Bogor! Kebetulan, Resti punya kenalan yang kerja di kebun raya ini, jadi kami dibolehin masuk gratis, hihihi. Tapi kalo masuk pake tiket juga nggak mahal-mahal amat kok harganya, cuma Rp 10 ribu aja.

Kebun Raya Bogor ini luaaas banget! Sekitar 84 hektar. Kalo mau ke sini, enaknya emang seharian, biar bisa jalan sambil foto-foto sama pohon yang indah-indah banget. Sayang hari itu aku baru sampe Kebun Raya Bogor jam 2-an, jadi nggak bakal sempet muterin kalo jalan kaki. Untungnya, di sini ada mobil pariwisata yang siap nganterin kita muter keliling kebun raya ini. Bayarnya Rp 10 ribu aja, muter-muter naik mobil pariwisatanya sekitar 15 menit. Plus, udah ada guide yang nemenin sambil ngasih info seputar kebun raya, nggak ketinggalan juga nyeritain mitos tempat-tempat di sini, hihihi.

How to reach Kebun Raya Bogor:

Lokasinya deket banget sama BTM, bisa ditempuh dengan jalan kaki. Kalo dari Stasiun Bogor mau langsung ke Kebun Raya Bogor, angkotnya sama kayak ke BTM, nomer 02.

Enak banget pasti jalan-jalan kalo adem begini
Di depan Bambu Raksasa

Di tepi Danau Gunting
Mobil pariwisata
Pohon Jodoh, kalo duduk di kursi di tengah-tengahnya itu bareng pacar, bisa cepet married