Friday, September 28, 2012

Daripada weekend bosen di kos aja, mending jalan-jalan ke Bogor. Murah meriah kok ternyata kalo dari Jakarta, hihihi.

Kebetulan, aku punya beberapa temen asli Bogor. Hari Minggu (23/9) kemaren, aku janjian ketemuan sama mereka di kota hujan itu. Seingetku sih terakhir kali ke Bogor pas jaman TK dulu, jadi aku rada excited sama trip kali ini, hehe.
 
How To Get There?

Pagi itu, aku sama Mba Tata sampe Stasiun Tanah Abang sekitar jam 9. Pas liat jadwal, Commuter Line (CL) ke Bogor baru ada jam 11. Tadinya sempet panik dan males kalo harus nunggu 2 jam. Tapi setelah nanya petugas stasiun, ternyata untuk ke Bogor, kami bisa naik CL ke Depok. Nanti dari Depok bisa langsung naik CL yang ke Bogor tanpa harus bayar lagi! Langsung deh, kami beli tiket CL ke Depok yang berangkat jam 9.14, harganya cuma Rp 7 ribu aja. Setelah sempet ganti CL di Stasiun Depok, akhirnya kami sampe Bogor jam setengah 11.

Oiya, selain dari Stasiun Tanah Abang, kita bisa juga naik CL ke Bogor dari Stasiun Gambir.

Mba Tata masih ngantuk kayaknya
Dalemnya Commuter Line
Where To Go?

- Bogor Trade Mall (BTM)

Aku sama Mba Tata janjian di BTM sama ketiga temen kami yang asli Bogor; Eka, Resti, Wiki. Dari luar, mall ini keliatan gede dan kece. Tapi begitu masuk, dalemnya ternyata kayak ITC gitu. Kalo kata Wiki, BTM ini mallnya emang kurang elit dibanding Botani Square Mall yang letaknya nggak gitu jauh dari situ. Yah, sayang hari ini nggak ada rencana ke Botani Square Mall. Next time deh kalo ke Bogor lagi.

Pas sampe BTM, kami berlima langsung kumpul di foodcourt di lantai 3. Foodcourt-nya lumayan asik ternyata, soalnya ada tempat makan outdoor-nya. Dari sini, kami bisa liat pemandangan kota Bogor dari atas. Habis kenyang, kami pun naik ke lantai 4 buat karaokean di Fun_Oke. Koleksi lagunya kurang lengkap sih, tapi ya lumayanlah daripada nggak ada tempat karaokean. :p

Oiya, katanya sih barang-barang di BTM lumayan murah. Tapi aku sendiri sama sekali nggak mampir ke toko-tokonya, jadi nggak tau beneran murah apa enggak.

How to reach BTM:

Setibanya di Stasiun Bogor, tanya aja sama petugas, di mana pintu keluar yang banyak angkotnya. Soalnya emang ada beberapa pintu keluar di stasiun ini. Begitu keluar lewat pintu yang ditunjukin petugas, kita langsung bisa liat lautan angkot warna hijau. Pilih angkot nomer 02.

Pemandangan dari foodcourt

Ki - ka: Resti, Wiki, Starin , Tata, Eka
- Kebun Raya Bogor

Belom sah jalan-jalan ke Bogor kalo belom ke Kebun Raya Bogor! Kebetulan, Resti punya kenalan yang kerja di kebun raya ini, jadi kami dibolehin masuk gratis, hihihi. Tapi kalo masuk pake tiket juga nggak mahal-mahal amat kok harganya, cuma Rp 10 ribu aja.

Kebun Raya Bogor ini luaaas banget! Sekitar 84 hektar. Kalo mau ke sini, enaknya emang seharian, biar bisa jalan sambil foto-foto sama pohon yang indah-indah banget. Sayang hari itu aku baru sampe Kebun Raya Bogor jam 2-an, jadi nggak bakal sempet muterin kalo jalan kaki. Untungnya, di sini ada mobil pariwisata yang siap nganterin kita muter keliling kebun raya ini. Bayarnya Rp 10 ribu aja, muter-muter naik mobil pariwisatanya sekitar 15 menit. Plus, udah ada guide yang nemenin sambil ngasih info seputar kebun raya, nggak ketinggalan juga nyeritain mitos tempat-tempat di sini, hihihi.

How to reach Kebun Raya Bogor:

Lokasinya deket banget sama BTM, bisa ditempuh dengan jalan kaki. Kalo dari Stasiun Bogor mau langsung ke Kebun Raya Bogor, angkotnya sama kayak ke BTM, nomer 02.

Enak banget pasti jalan-jalan kalo adem begini
Di depan Bambu Raksasa

Di tepi Danau Gunting
Mobil pariwisata
Pohon Jodoh, kalo duduk di kursi di tengah-tengahnya itu bareng pacar, bisa cepet married

Friday, September 21, 2012


Para pecinta cokelat harus mampir ke kafe barunya Magnum ini, The House of Chocolate!

Setelah Magnum Cafe tutup awal tahun 2012, Magnum kembali lagi dengan kafe konsep baru, The House of Chocolate. Kafe yang baru buka Juli kemarin ini bertempat di Grand Indonesia lantai 6. Walopun udah rada telat, tapi akhirnya aku kesampaian juga nongkrong di sana bareng temen-temen.

Seingetku, tiap lewat The House of Chocolate di hari biasa, kafe itu sepi-sepi aja deh. Tapi pas hari Minggu (16/9) kami ke sana, buset, antrinya panjang bangeeet! Kami mulai antri jam 3 sore, dan baru dapet tempat satu jam setelahnya. Wow!

Begitu masuk The House of Chocolate, suasana cozy langsung terasa. Ruangannya lumayan luas, ada area outdoor-nya juga. Dindingnya dihiasi quotes lucu seputar cokelat. Di ujung ruangan, ada open kitchen dan pojok suvenir berisi deretan kaos dan mug yang bisa kita beli.

Sore itu aku pesen Waffle d’ Antwerp, harganya Rp 39 ribu. Aku dan temenku memutuskan buat sharing, satu Waffle d’Antwerp buat berdua. Soalnya, selain wafel dengan lelehan cokelat, menu yang kami pesan ini juga dilengkapi dengan dua es krim Magnum. Rasanya? It’s as delicious as it looks! Selain itu, masih ada juga berbagai varian es kirim Magnum yang bisa kita nikmati dengan membayar Rp 14 ribu aja. Atau Rp 12 ribu ya? Maaf rada lupa. :p Pilihan minumannya juga banyak, semuanya keliatan yummy. Walo sebelumnya harus ngantri selama sejam, tapi worth it!

Suasana Magnum The House of Chocolate

Quote-quote lucu di dinding kafe

Haha!

Waffle d' Antwerp

Bareng Nila

Foto di depan kafe

Monday, September 10, 2012

Minggu lalu, aku nonton drama Korea judulnya Suicide Forecast (2011). Rating IMDB-nya cuma 5.8 sih, dan aku juga sempet ketiduran pas bagian awal. Tapi setelah nonton sampe selesai, well, this movie is quite inspiring.

Cerita film ini berpusat di kehidupan Byung Woo, seorang pegawai perusahaan asuransi. Para kliennya yang kebanyakan orang susah lagi pada berusaha bunuh diri buat dapet tunjangan asuransi. Pas liat berbagai problem kliennya Byung Woo ini, aku jadi inget kalo di luar sana ada baaanyak banget orang yang hidupnya jauh lebih susah dibanding aku, dibanding kita.

Nah, di antara klien Byung Woo ini, ada cowok bernama Kim Young Tak yang tiap harinya bikin list tentang tiga hal yang ia syukuri hari itu. He’s homeless but he still has three things to be grateful for everyday! Apalagi aku, kamu, kita? Harusnya ada lebih dari tiga hal yang bisa kita syukuri tiap harinya.

Beberapa hari terakhir ini aku udah nyoba bikin list semacam itu. It makes me more appreciate my life. Aku jadi punya banyak alasan buat tetap tersenyum walo lagi dikejar deadline, sakit perut nyeri haid, atau pas lagi kehabisan Aqua galon. Ealah sepele banget masalahku, hahaha. Kalo semua orang rajin bikin list kayak gini, harusnya sih nggak ada lagi keluhan-keluhan nggak penting. Karena selalu ada hal-hal yang masih bisa kita syukuri di balik tiap kesulitan. :D

Be thankful for what you have, you’ll end up having more.” –Oprah Winfrey

Image: hendeldbu.blogspot.com