Friday, December 28, 2012

Wisata alam di daerah Gunungkidul, Jogja, ini nge-hype-nya udah dari awal tahun sih, tapi mending telat daripada nggak pernah nyobain. Seru! 

Setelah menempuh 1,5 jam perjalanan dari pusat kota Jogja, Selasa (25/12) kemarin aku dan temen-temen akhirnya sampai juga di Desa Bejiharjo, lokasi wisata. Nggak usah khawatir buat yang belum pernah ke sana, karena di sepanjang jalan menuju lokasi ada banyak orang yang menawarkan jasa antar, gratis!

Sampai di TKP, ada tiga pilihan wisata, yaitu cave tubing Goa Pindul, body rafting Sungai Oyo, trus satu lagi kalo nggak salah caving Goa Sie Oyot. Aku sama temen-temen milih nyoba dua aja, yaitu cave tubing Goa Pindul seharga Rp 30 ribu dan body rafting Sungai Oyo Rp 40 ribu. Dengan harga segitu kita udah dapet fasilitas berupa jaket pelampung, sepatu, ban, pemandu, dan wedang jahe. Oiya, ada tiga EO yang ngurusin wisata di sini, kemarin aku pake yang Wirawisata. Aku nggak tau harga dan fasilitas EO yang lain sama atau beda. Oke, lanjut!

Dipinjemin jaket pelampung + sepatu
Ambil ban!

Cave Tubing Goa Pindul

Setelah memakai semua perlengkapan, kita bisa langsung melempar ban ke sungai trus nangkring di atasnya. Ada pemandu yang bakal narik ban kita menyusuri sepanjang Goa Pindul, jadi santai aja buat yang nggak bisa renang. All you have to do is just duduk manis di atas ban dan dengerin guide-nya ngomong.

Goa Pindul panjangnya sekitar 350 meter, ada zona terang, remang, dan gelap abadi. Sepanjang menyusuri goa, pemandu nunjukin banyak hal kayak stalaktit, stalakmit, kelelawar, batu perkasa, tetesan air yang bisa bikin cewek awet muda, dan masih banyak lagi.

Begitu keluar goa, sebelum meninggalkan lokasi sih sebenernya kita bisa loncat dari tebing ke sungai. Tapi kata guide-nya, hari itu lagi rame dan habis hujan, jadi kita nggak boleh loncat. Jadi yaa, kesannya cuma gitu doang. Duduk, ngeliat, dengerin, udah.

Masih di luar goa
Nah, kira-kira gini nih suasana di dalam Goa Pindul
Apa ya ini?
Body Rafting Sungai Oyo

Dari Goa Pindul, aku dan temen-temen dianter mobil bak terbuka menuju dekat lokasi body rafting, habis itu jalan bentar melewati sawah buat sampai ke Sungai Oyo. Nah, di sini baru lumayan seru. Begitu masuk sungai, ban kita langsung terbawa arus melewati jeram sungai. Karena kemarin habis hujan, jadi arusnya rada deres. Makin deres makin seru! Tapi yaa, cuma di awal doang jeramnya. Setelah itu airnya tenang, tapi dalem. Di air tenang ini kita boleh nyebur ke sungai. Nggak usah takut kalo nggak bisa renang, kan pake jaket pelampung dan ada ban plus pemandu juga.

Di tengah perjalanan menyusuri sungai, kira-kira 3 meter di atas kami ada jembatan bambu melintang. Ternyata itu tempat buat yang kepingin terjun ke sungai. Langsung deh aku sama temen-temen  menepi trus manjat ke jembatan itu, habis itu terjun! Pas mau loncat sih rasanya takut, kayaknya tinggi banget, tapi setelah loncat, yaelah gitu doang. Pokoknya rugi kalo nggak nyobain. Setelah menyusuri sungai sambil menikmati pemandangan air terjun, tebing, dan hutan di kanan-kirinya, akhirnya kami sampai juga di titik akhir rute body rafting.

Susur sawah dulu
Mas Aryo tenggelam pas ngelewatin jeram =))
Yeay, terjun!
Ada air terjunnya
Air tenang tanda dalam, kayaknya sih
Foto bareng di titik akhir
Overall, paket wisata Goa Pindul dan Sungai Oyo ini seru! Yah, daripada jalan-jalan ke mall mulu, sekali-kali wisata alam. Buat yang pingin difotoin selama wisata juga bisa kok, tinggal siapin duit Rp 150 ribu buat jasa foto. Kalo mau foto-foto sendiri selama wisata juga boleh sih, tapi ati-ati kameranya kena air. Oiya, kalo mau ke sini mending pas kemarau aja yah, jangan pas musim ujan. Kalo pas musim ujan airnya cokelat, dilarang loncat juga pas di Goa Pindul. Yuk ah buat yang belum ke sini, ayo siap-siap, bentar lagi kemarau!

Foto: Muhammad Bayu Setiadi

Tuesday, December 11, 2012


My Rating:★★★★
Genre: Drama

Ini dia film Indonesia pertama yang shooting di Gunung Semeru, gunung berapi tertinggi di Jawa!

Sebelum diangkat ke layar lebar, mungkin banyak yang udah baca novel 5 cm. karya Donny Dhirgantoro ini. Aku belum baca novelnya sih, tapi inti ceritanya pasti sama, tentang lima sahabat yang udah sepuluh tahun barengan dan mulai ngerasa boring dengan aktivitas mereka. Kelima sahabat ini, yaitu Zafran (Herjunot Ali), Genta (Fedi Nuril), Arial (Denny Sumargo), Ian (Igor Saykoji), dan Riani (Raline Shah), pun memutuskan buat pisah dulu selama tiga bulan.

Setelah tiga bulan nggak ketemu tanpa komunikasi sama sekali, Genta meminta temen-temennya kumpul lagi di Stasiun Pasar Senen dengan membawa sejumlah perlengkapan. Arial mengajak adiknya, Dinda (Pevita Pearce), ikutan. Mereka berenam lalu menuju Malang untuk mencapai tempat yang dimaksud Genta, Gunung Semeru! Mereka berangkat tanggal 14 Agustus supaya bisa mengibarkan bendera merah putih di Puncak Mahameru tanggal 17 Agustus.

Well, kalo boleh jujur sih sebenernya ada beberapa hal yang kerasa janggal dalam film ini. Misalnya pas Ian lari-lari ngejar kereta. Nggak ada yang salah sih dengan mengejar kereta. Tapi adegan ini jadi kerasa bego ketika Ian lari buat naik ke gerbong tempat temen-temennya berada, padahal di sebelah Ian juga ada gerbong lain dari kereta yang sama. Ian kan bisa naik dari situuu. Atau pas Ian ternyata bawa skripsi hard cover-nya ke gunung. Oke, Ian emang nggak tau kalo ternyata mereka mau ke gunung. But seriously, mau jalan-jalan, bawa skripsi hard cover?

Tapi semua itu nggak jadi masalah karena pemandangan di Gunung Semerunya indah banget! Rizal Mantovani sebagai sutradara sukses bikin aku dan pasti banyak penonton lain jadi pingin mendaki Gunung Semeru. Salutnya lagi, semua cast and crew bener-bener shooting di sana! Selama tujuh belas hari mereka harus kedinginan, makan seadanya, susah nyari tempat MCK, tanpa sinyal pula. Pas press conference Pevita ngaku, dia sempet nangis di hari kesepuluh karena pingin pulang, hahaha. Denny yang badannya berotot pun ngaku tiap hari meriang. Bahkan pas di Kalimati, Fedi kena hipotermia dan sempet blackout! Dengan susahnya medan shooting, wajar kalo keenam pemain inti ini diasuransikan masing-masing sebesar Rp 10 miliar. Wow!

Selain itu, dari segi cerita pun oke banget karena nggak mudah ditebak. Nggak melulu serius juga, banyak adegan dan percakapan lucu. Aku paling suka sama aktingnya Junot sebagai si seniman tengil Zafran, selalu berhasil bikin ketawa dan pas banget sama karakter aslinya Junot. Dan yang nggak kalah penting, makna dari film ini kena banget! Kita belajar tentang mengejar impian dan cinta tanah air. Satu lagi yang nggak kalah keren adalah soundtrack-nya yang diisi sama Nidji.

Udah pada tau kan kalo 5 cm. mulai tayang di bioskop pada tanggal cantik 12-12-2012? Kalo ngeliat timeline Twitter sih kayaknya udah pada penasaran pingin nonton. Happy watching, then!