Tuesday, January 22, 2013

Objek wisata di Gunungkidul nggak cuma pantai-pantai dan Goa Pindul aja. Ada yang lebih baru, yaitu air terjun Sri Gethuk! 

Hari Minggu (13/1) kemarin, aku sama pacar nyoba wisata alam ke Sri Gethuk di Desa Bleberan, Gunungkidul. Belum sepopuler Goa Pindul, di sepanjang jalan menuju Sri Gethuk nggak ada yang nawarin jasa antar ke objek wisata ini. Tapi tenang, bakal ada papan penunjuk jalan yang memandu kita kok. Setelah kira-kira 1,5 jam perjalanan dari pusat kota Jogja, kita bakal nemu pos masuk kawasan wisata Sri Gethuk. Oiya, jalan menuju ke sini ada yang udah diaspal halus, ada juga yang masih tanah berbatu, jadi siap-siap aja yah, hehe.

Begitu sampai pos masuk, kami diminta membayar tarif masuk Rp 5 ribu per orang. Selain Sri Gethuk, ternyata di kawasan objek wisata ini juga ada Goa Rancang Kencono, atau sering juga disebut Goa Rancang aja. Biaya parkir di kedua tempat wisata itu, gratis! 

Goa Rancang Kencono 

Walopun awalnya nggak berencana ke Goa Rancang, tapi karena ngelewatin, ya udahlah kami mampir dulu. Pintu masuk goa ini gede banget, ada satu pohon besar dan tua yang tumbuh tepat di pintu masuknya. Letak goanya rada di bawah, jadi untuk masuk ke dalam kita harus menuruni tangga batu. 

Sampai di dalam, ada anak kecil yang nyewain senter, bayarnya seikhlasnya. Senter ini diperlukan kalo kita mau masuk lebih dalam ke bagian goa yang lebih gelap dan sempit. Kami membayar Rp 5 ribu untuk sewa dua senter. Begitu masuk bagian dalam goa, ternyata ada guide yang siap jelasin sejarah dan ruangan-ruangan goa. Ada tiga ruangan dalam Goa Rancang, yaitu aula, ruang persembahan, dan ruang petapa. Di ruang petapa inilah, orang yang bersemedi bisa memasuki pintu gaib yang tembus ke lereng Merapi. Hiii... Oiya, sebelum meninggalkan goa, jangan lupa bayar seikhlasnya buat sang pemandu ya. Kemarin kami bayar Rp 5 ribu aja.

Di pintu masuk goa
Pintu masuk goa dilihat dari dalam
Prasasti di dalam goa

Air Terjun Sri Gethuk

Ini dia objek wisata tujuan kami! Yang bikin Sri Gethuk istimewa, untuk menuju ke sini kita harus naik rakit menyusuri Sungai Oyo! Sebenernya nggak harus sih, kita bisa juga lewat jalan setapak. But trust me, mending naik rakit aja karena pemandangan sepanjang jalannya indah banget! Di kanan-kiri sungai kita bisa lihat tebing yang gagah and breathtaking! Setelah perjalanan susur sungai sepanjang 250 meter, akhirnya sampailah kami di air terjun Sri Gethuk. Pemandangan di sekitar air terjun setinggi 25 meter ini juga nggak kalah indah, kita bisa main air dan foto-foto.

Naik rakit

Are we done yet? Of course not! Sebelum susur sungai tadi, waktu bayar biaya naik rakit sebesar Rp 10 ribu per orang, kami nanyain wisata body rafting yang kami baca di internet. Mas-mas yang jaga ticket box-nya sama sekali nggak nawarin, tapi setelah ditanya ternyata ada! Setelah nambah bayar Rp 15 ribu per orang untuk wisata body rafting, kami langsung dipinjemin pelampung, trus baru deh naik rakit. Melihat pengunjung lain nggak ada yang pake pelampung, mungkin mereka nggak tau kalo ada fasilitas body rafting. Jadi kalo pingin body rafting dan nggak ada tanda-tanda keberadaannya, jangan malu buat tanya ya. Oke sip.

Nah, tadi kan kita udah bayar buat body rafting. Jadi setelah menikmati pemandangan di sekitar Sri Gethuk, kami langsung nyebur ke Sungai Oyo! Nggak usah takut buat yang nggak bisa renang, karena ada guide yang ngejagain. Tapi tetep ati-ati yah, soalnya airnya lumayan berarus, jadi kalo nggak gerak-gerak melawan arus ya kita bakal keseret. Capek dong ya? Ember. Kalo nggak mau berenang, ada kegiatan lain yang lebih memacu adrenalin kok, which is... loncat dari tebing! Tingginya cuma sekitar 3 meter aja kok, aku aja sampe loncat dua kali, hihihi.

Setelah capek berenang dan loncat tebing, saatnya buat balik ke titik berangkat tadi. Semua pengunjung lain baliknya naik rakit. Tapi, lagi-lagi karena kami nanya, guide-nya baru bilang kalo kita bisa balik ke titik berangkat tadi dengan berenang! And the good news is, arusnya kan emang ke arah sana, jadi kita nggak perlu capek-capek berenang. Cuma tinggal ngapung aja, eh tiba-tiba udah nyampe, hahaha.

Tuh kan, seru banget! Harganya juga relatif murah. Tapi ya itu, sayang pengelolanya kurang informatif, nggak menyebutkan aktivitas apa aja yang bisa dilakukan di sini. Satu lagi, belum ada penyedia jasa foto! Jadi buat yang mau body rafting dan harus nitipin semua barang berharga termasuk kamera, terpaksa deh nggak bisa foto-foto. Hopefully untuk ke depannya dua kekurangan ini bisa segera dibenahi yah!

Tuesday, January 15, 2013

What if a guy asks you out, but you don’t like him? Kadang walopun kita udah nolak, tapi dia tetep persisten, ngajak lagi ngajak lagi. 

Kebetulan ada temenku yang lagi ngalamin ini, dan pastinya banyak juga cewek lain yang lagi ngalamin hal serupa. Di-PDKT-in orang emang seneng-seneng risih, gampang-gampang susah. Seneng kalo kita juga suka cowoknya, risih kalo nggak suka. Gampang nolaknya kalo kita kejam, susah kalo si cowok ini udah mulai terasa annoying tapi kita nggak enak mau nolak.

Nah, buat yang nggak enak mau nolak, biasanya ada beberapa alasan. Selain dari sifat bawaan, rasa nggak enak ini bisa muncul karena hubungan kita sama si cowok, misal dia ini temen deket kita, temennya kakak atau kakak kelas yang kita hormati, dan lain sebagainya. Kalo nolak dia, takutnya ntar setelah itu hubungan kita sama dia jadi nggak baik. Kita udah ngasih sinyal-sinyal ketidaktertarikan, tapi dia nggak berhasil nangkep sinyal itu. Sinyalnya kurang kuat, mungkin. Atau si cowok nganggepnya kita playing hard to get, padahal kan emang beneran nggak suka. What should we do, then?

Langkah pertamanya jelas, mundur perlahan. Kalo dia SMS/whatsapp/BBM/Line, tanggepin sekedarnya. Makin singkat jawabnya makin bagus. Kalo nggak perlu dibales ya nggak usah dibales. Kalo dia ngajak jalan ya tolak dengan berbagai alasan. Tapi jangan ngasih harapan palsu yah. Misal dia ngajak jalan, jangan bilang ‘next time aja ya’ kalo nggak pingin dia besok ngajak lagi. Misal dia tanya kapan kita ada waktu kosong, jangan bilang ‘belum tau’ kalo nggak pingin dia besok nanya lagi. Pokoknya jangan kasih dia kesempatan buat berharap. Ini beberapa jawaban yang bisa kita gunakan. =))

Him: Besok jalan yuk!
You: Sama siapa aja? Nggak asik ah kalo cuma berdua. :p

Him: Kamu kapan ada waktu kosong?
You: Nggak pernah ada. :p

Him: Kamu lagi di mana? Aku samperin ke situ ya!
You: Lagi di ____. Oke, ke sini aja, tapi aku ke tempat lain ya. =))

Him: Malem minggu ke mana?
You: Ke mana aja yang nggak ada kamunya. :p

Him: Kamu kenapa sih nggak pernah mau ketemu aku?
You: Kamu kenapa sih pingin banget ketemu aku?

Ya intinya sih, dibikin fun aja. Mungkin ada satu titik saat kita pingin banget hapus pin BB-nya, ignore semua message dari dia. Tapi semua itu cuma bikin hubungan kita sama dia jadi nggak baik, jadi mending jangan. Dengan selalu menjawab singkat dan nggak pernah mau diajak jalan, lama-lama juga dia pasti mundur sendiri kok. Beneran. Makanya dibawa fun aja. Dan kalo udah berbulan-bulan dia masih aja gitu, the best way to turn him down is tell him the truth. Bilang kalo kita nggak tertarik sama dia dan lama-lama ngerasa terganggu dengan semua message dan ajakannya. Mungkin dia penasaran apa alasannya, tapi nggak pernah ada alasan jelas kenapa kita nggak suka sama seseorang kan? We're just not interested in him. Kita nggak wajib kok ngasih dia alasan.Tapi setelah ini ya jangan egois, kalo dia nggak bisa temenan biasa lagi sama kita, ya udah. Maybe he just likes you a lot, jadi susah buat move on kalo tetep temenan.

Yah, semoga berhasil ya.

Jangan sampai akhirnya kayak gini ya :p

Wednesday, January 2, 2013