Tuesday, February 26, 2013

Di restoran ramen atau Jepang biasanya emang tersedia menu udon. Tapi, baru Marugame Udon yang berani jadi resto khusus udon di Indonesia! 

Tanggal 14 Februari lalu, resto franchise dari Jepang ini resmi membuka gerai pertamanya di Indonesia. Terletak di Mall Taman Anggrek lantai 3, resto yang lumayan luas ini langsung rame di hari pertamanya! Aku nggak mau ketinggalan dong buat ngicip-icip juga, hehe.

Begitu sampai lokasi, pengunjung langsung dipersilakan antri di dekat open kitchen. Konsepnya ngingetin aku sama gerai Hoka-Hoka Bento, jadi kita harus antri, ambil nampan, menyebutkan pesanan, pesanan langsung diambilkan saat itu juga, kemudian bayar di kasir. Pas aku liat daftar menu, menunya lumayan variatif dengan harga terjangkau, mulai dari Rp 33 ribu. Setelah pesanan diterima, sambil berjalan menuju kasir, kita bakal ngelewatin rak hidangan berisi aneka macam tempura mulai dari Rp 7 ribu. Untuk minumnya cuma ada dua pilihan, yaitu ocha dan air putih. Kalau kita follow Twitter @MarugameUdonID dan mention mereka, kita bisa dapetin ocha secara gratis!

Siang itu, aku memutuskan buat pesen Beef Curry Udon seharga Rp 50 ribu. Kuah karinya kental dan lezat, porsinya juga pas. Untuk tempuranya, aku ambil Ebi Tempura dan Egg Tempura. Buat yang nggak doyan telur setengah mateng kayak aku, mending jangan pesen Egg Tempura ya. Tapi Ebi Tempura-nya enak kok, gede dan crispy! Ternyata, tiap tempura yang di-display akan langsung dibuang kalau dalam 20 menit nggak ada yang ngambil. Sayang sih sebenernya, tapi hal itu dilakukan agar tempura yang disajikan selalu fresh. 

Buat penyuka Japanese food, nggak boleh kelewat nyobain Marugame Udon, worth to try!

Ebi Tempura, Egg Tempura, Beef Curry Udon, Ocha
Aneka macam tempura
Open kitchen
Marugame Udon

Wednesday, February 13, 2013

Pingin mendaki Gunung Semeru tapi takut nggak kuat? Coba mendaki Gunung Nglanggeran dulu aja! 

Habis jalan-jalan ke Goa Rancang dan Air Terjun Sri Gethuk hari Minggu (13/1) lalu, aku dan pacar langsung lanjut ke Gunung Nglanggeran. Gunung api purba yang sekarang udah nggak aktif ini letaknya juga di Gunungkidul, kalo dari pusat kota Jogja lokasinya agak jauh sebelum Sri Gethuk.

Gunung Api Purba Nglanggeran

Begitu sampai sana, kami langsung membayar tiket masuk sebesar Rp 3.500 per orang, surprisingly cheap! Tapi walaupun murah, view yang disajikan objek wisata ini sama sekali nggak murahan. Dari pintu masuk aja, kita udah bisa melihat bentuk utuh gunung ini yang indah banget.

Udah di gunung, rugi dong kalo nggak mendaki. Karena awalnya nggak berencana ke sini, salah banget waktu itu aku pake sendal ber-heels. Heels-nya nggak tinggi sih, cuma 2 cm. Tapi tetep aja, kalo ke Nglanggeran paling tepat pake sendal gunung atau sepatu. Medannya bener-bener kayak naik gunung beneran, ada jalan setapak, ada tebing yang harus didaki pake bantuan tali, ada juga yang berupa celah sempit. Ada pos-posnya juga yang jadi penanda kalo kita nggak salah jalan. Karena walaupun gunungnya pendek, tapi nyatanya kemarin kami sempet salah jalan. -_-

Waktu buat tracking sampai puncak kira-kira cuma 1,5 jam aja. Tapi sayang, kemarin pas udah nyaris sampai puncak tiba-tiba malah hujan, jadi kami memutuskan buat turun aja. Soalnya pasti licin kalo maksain naik.

Well, walopun nggak berhasil sampai puncak, paling nggak aku jadi sedikit punya gambaran tentang naik gunung. Yang pasti capek banget, dan jangan harap bisa kayak Raline Shah dan Pevita Pearce yang rambutnya tetap indah tergerai selama tracking, hahaha. Oiya, paling bagus sih ke sini sebelum sunset atau sunrise, biar pas di puncak bisa liat view-nya yang pasti indah banget. Pokoknya next time harus bisa sampai puncak!