Monday, March 25, 2013

Walaupun sempet chaos di awal karena ujan yang nggak kunjung berhenti, the fifth Kampoeng Jazz yang diadain Sabtu (23/3) kemarin berakhir sukses. 

Kalo dibandingin sama Jazz Goes To Campus (JGTC) bikinan Universitas Indonesia, Kampoeng Jazznya Universitas Padjadjaran ini emang termasuk mahal. Dari harga tiket, JGTC cuma Rp 58 ribu (kalo beli on the spot) dan Kampoeng Jazz mencapai Rp 160 ribu. Padahal dari segi artis, jelas JGTC lebih banyak karena ada empat stage, sedangkan Kampoeng Jazz cuma satu stage aja. Emang sih, artis internasional yang didatengin Kampoeng Jazz lebih terkenal, yaitu Sondre Lerche. Tapi yah, Sondre Lerche juga benernya nggak terkenal-terkenal amat kan. :p 

Anyway, dengan pemikiran seperti itu, aku ngerasa wajar waktu acara mulai jam 3 sore, crowd di depan panggung masih sepi banget. Apalagi, tiga penampil awalnya berturut-turut adalah band seleksi, yaitu Last Minute Action, 3 Minarets, dan Mojo Jojo Experiment. Aku dan temen-temen yang udah sampai lokasi Kampoeng Jazz di Universitas Padjadjaran jalan Dipatiukur, Bandung, aja malah lebih milih ngegosip di salah satu gazebo.


Narsis sama temen-temen

Hujan turun seusai Mojo Jojo Experiment tampil. Penonton langsung pada berteduh, nggak peduli kalo penampil berikutnya adalah Fariz RM Anthology. Begitu ujan udah tinggal gerimis doang, aku dan temen-temen yang emang udah prepare payung baru bergerak ke depan panggung. Ada sekitar 11 lagu yang dibawain Om Fariz RM dkk sore itu. Kalo nggak salah mulai lagu keenam, waktu mereka lagi nge-cover lagu Sunshine of Your Love-nya Eric Clapton, Indra Lesmana ikut bergabung dan bikin suasana jadi lebih hidup. Andien juga sempet gabung nyanyi di salah satu lagu.

Setelah Fariz RM Anthology featuring Indra Lesmana, ada break dulu selama sejam. Mungkin maksudnya sih biar penonton bisa sholat maghrib dan makan dulu di stand-stand yang ada di situ, tapi ternyata ujan kembali turun. Aku dan temen-temen lebih milih balik ke parkiran dan menghangatkan diri di dalam mobil.

Jam 7 kurang dikit, kami kembali ke lokasi Kampoeng Jazz buat nonton si cantik Andien, padahal sebenernya males banget turun dari mobil karena masih ujan. Penonton ternyata udah makin rame, dan Andien sukses bikin kami ngerasa nggak rugi ujan-ujanan demi nonton dia! Ada sekitar 8 lagu yang ia nyanyikan dengan atraktif dan interaktif, kebanyakan dari her upcoming album yang bakal rilis awal April. Nggak lupa juga Andien bawain lagu-lagu dari album lamanya kayak Gemilang dan Moving On yang dipilih buat jadi penutup.

Berturut-turut setelah Andien ada penampilan dari Chaseiro, Paduan Suara Mahasiswa Universitas Padjajaran, dan Tetsuo Sakurai dari Jepang. Tapi aku dan temen-temen lebih milih memanfaatkan waktu buat makan dan rebutan nge-charge handphone di mobil. Baru pada jam 10 kurang, kami balik ke depan panggung karena nggak mau ngelewatin aksi Sondre Lerche. Kaget juga begitu kembali ke lokasi Kampoeng Jazz, soalnya tiba-tiba penontonnya penuh! Ternyata tiketnya udah sold out lho. Plus ujan akhirnya mau berhenti, we definitely ready to watch Sondre Lerche!

Malam itu penyanyi asal Norwegia ini tampil sendiri aja tanpa ditemenin band. Jujur sih lebih asik kalo dia main bareng band (:p). Tapi dengan tampil solo gini, kita jadi bisa liat kalo Sondre Lerche is a talented singer and guitarist! Ada 15 lagu plus 1 encore yang dia bawain, di antaranya tentu ada lagu hitsnya Two Way Monologue, Modern Nature, My Hands Are Shaking, Say It All, dan Hell No.

Jam udah menunjukkan pukul 12 kurang ketika Sondre Lerche kelar tampil. Padahal setelah itu masih ada Trio Lestari yang terdiri dari Tompi, Glenn Fredly, dan Sandhy Sondoro. Kami yang masih harus menempuh 3 jam perjalanan buat balik ke Jakarta pun memutuskan buat nonton satu lagu aja dari mereka. Tapi ternyata, mereka nggak langsung nyanyi barengan, jadi nyanyi solo satu-satu dulu. Jadi kami cuma dapet Tompi nyanyi Menghujam Jantungku, trus kami pulang.

Well, hujan dan jadwal yang ngaret emang bikin sedikit bete, tapi penampilan semua performers malam itu bener-bener maksimal! Semoga aja panita (dan pawang ujannya) can do better next year yaah. ^^

Bareng tiruannya Sondre Lerche

Tuesday, March 5, 2013

Kalo dari Jogja, nggak cuma Solo aja kota yang bisa buat one-day trip. Semarang juga bisa kok, objek wisatanya juga banyak yang menarik! 

Setelah lama ngerencanain, akhirnya hari Minggu (17/2) lalu aku sama pacar jadi juga jalan-jalan ke Semarang. Maksud ‘ngerencanain’ di sini tuh cuma sekedar ‘ayo ke Semarang’, tapi kami sama sekali belum mikir di Semarang mau ke mana dan ngapain aja, hihihi. We just let ourselves get lost in Semarang! 

How To Get There? 

Sekitar tiga tahun lalu, kami pernah ke Semarang naik kereta Banyubiru. Tapi ternyata, kereta itu udah nggak beroperasi lagi, dan nggak ada kereta lain jurusan Jogja-Semarang. Untung udah browsing dulu sebelum hari H, jadi masih ada waktu buat mikir transportasi lain. Akhirnya pilihan kami jatuh ke bus Joglosemar, kantor dan pool-nya di Jogja ada di Jalan Magelang. Kalo mau pergi hari Minggu, mending beli tiket minimal sehari sebelumnya ya, soalnya sering habis kalo baru beli pas hari H.

Hari Minggu pagi itu, kami pilih bus yang berangkat jam 8, harga tiketnya Rp 50 ribu. Perjalanannya kira-kira 3,5 jam, kami sampai Semarang sekitar jam 11.30. 

Where To Go?

- Kota Lama 

Jakarta punya Kota Tua, Semarang punya Kota Lama. Kalo ke Semarang, wajib banget dateng ke sini! Seingetku ini udah ketiga kalinya aku ke Kota Lama, tapi tetep nggak bosen foto-foto dengan background bangunan bergaya lama, hihihi. 

How to reach Kota Lama: 

Bus Joglosemar yang kami naiki berhenti di pool Jalan Pemuda. Di samping pool persis, ada Tourist Information Center (TIC) yang siap melayani kita kalo mau nanya-nanya arah tempat wisata. Setelah nanya petugas di sana, ternyata cuma butuh satu kali naik bus aja kalo mau ke Kota Lama. Semua bus kota yang menuju ke arah, emm, ke arah kiri kalo kita keluar dari TIC, akan ngelewatin Kota Lama. Nanti begitu naik bus, bilang aja sama kondekturnya, mau turun di Kota Lama. 

Bareng pacar
Di depan bangunan bergaya lama
Dinding bata yang udah mengelupas catnya
- Paragon Mall

Udah jauh-jauh ke Semarang, eh ujung-ujungnya ke mall juga, hahaha. Habisnya Paragon Mall ini nggak begitu jauh dari Kota Lama, dan kami butuh tempat buat sholat dan makan siang, hehe. Mallnya lumayan mewah, banyak tempat makannya, mushollanya juga bersih dan enak walaupun nggak terlalu luas.

How to reach Paragon Mall:

Habis puas muter-muter di Kota Lama, kami balik lagi ke tempat tadi turun dari bus kota. Pas ada bus kota yang lewat, tanya aja sama kondekturnya, lewat Paragon Mall nggak? Paragon Mall ini lokasinya di Jalan Pemuda, kalo dari Kota Lama, letaknya di kiri jalan sebelum pool Joglosemar.

- Tugu Muda

Tugu Muda ini letaknya persis di seberang Lawang Sewu. Selain Kota Lama, Lawang Sewu juga salah satu objek wisata yang wajib dikunjungi di Semarang. Tapi karena tiga tahun lalu kita udah ke Lawang Sewu, jadi kita milih foto-foto aja di kompleks taman Tugu Muda.

How to reach Tugu Muda:

Karena nggak terlalu jauh dari Paragon Mall, kita memutuskan buat jalan kaki aja. Tugu Muda ini letaknya di ujung Jalan Pemuda, setelah pool Joglosemar.

Trotoar di Jalan Pemuda
Foto dengan background Lawang Sewu
- Jalan Pandanaran

Di sinilah pusat belanja oleh-oleh khas Semarang, the famous lunpia Semarang dan bandeng duri lunak! Kemarin aku beli lunpia yang harganya Rp 4 ribuan, tapi begitu sampe rumah, kata Mamaku harusnya beli yang Rp 10 ribuan. Walaupun lebih mahal, tapi enak banget. Iya Mah, next time yaa.

How to reach Jalan Pandanaran:

Jalan kaki dong. Cuma tinggal nyeberang aja dari Tugu Muda.

Beli lunpia di Jalan Pandanaran
The sky gets dark, it’s time to go home! Dari Jalan Pandanaran, kita jalan ke pool Joglosemar di Jalan Pemuda, naik bus tujuan Jogja yang berangkat jam 19.30. So tired but fun!

Foto: Muhammad Bayu Setiadi