Thursday, May 16, 2013


“Menikah itu sekarang hanya sekedar keraguan ikhwan dan penantian akhwat.” –Salim A. Fillah 

Quote dari penulis buku islami itu kerasa ngena banget di aku. Udah banyak kejadian di sekitar yang kasusnya begitu, si cewek udah pingin kawin tapi pacarnya belum. Akhirnya harus terjadi ‘drama’ dulu di hubungan mereka sampai mereka pun kemudian menikah... atau putus. Kenapa sih cowok segitu enggannya buat married?

Image: www.sino-us.com
I ever asked this question to one of my guy friend, and his answer was, “ya cowok itu (di umur yang sama ketika cewek udah mulai mikirin nikah) pikirannya emang masih kayak anak-anak, jadi harus dibujuk-bujuk dulu baru mikirin nikah.” Well, mungkin ada benernya ya teori yang bilang kalo cewek lebih cepet dewasa. Tapi kalo untuk urusan married, kayaknya alasannya lebih dari sekedar tingkat kedewasaan deh.

Kalo dari sudut pandang cewek, meski udah yakin banget cowoknya sayang sama dia, tapi udah bawaan lahir cewek untuk selalu ngerasa insecure. Takut si cowok kegaet cewek lain, takut nanti tiba-tiba putus padahal umur udah keburu tua. Cowok sih enak, kalo umur 30 belum nikah, masih banyak dedek-dedek lucu yang belum nikah juga. Lah kalo cewek umur 30 belum nikah? Harus nyari brondong-brondong lucu?

Nggak semua cowok takut nikah sih, baguslah buat cowok-cowok yang berani nikah muda. Di sini aku cuma berusaha memahami alasan mereka yang susah banget diajak nikah itu, dan menjelaskan kenapa alasan-alasan itu nggak masuk akal bagi cewek.

1. Belum yakin sama pasangan
Kalo si cewek udah ngebet nikah padahal cowoknya belum yakin, then, why doesn’t he tell her? Si cewek berhak milih lho, mau terus pacaran sampe si cowok merasa yakin–padahal nggak jamin juga si cowok akhirnya yakin–atau mau putus. Egois banget kalo minta si cewek nunggu untuk jangka waktu yang nggak jelas, padahal si cowok sendiri juga nggak tau ke depannya bakal yakin atau enggak. 

2. Duit
Well, iya duit itu penting kalo mau nikah. Tapi at least duit bisa dicari. Sedangkan pasangan yang sekarang lagi sama kita, belum tentu nanti bisa kita cari lagi. Beberapa suku di Indonesia emang ada yang adat nikahnya mahal, tapi buat yang nggak wajib untuk melakukan adat mahal itu, nikahnya kan bisa dilakuin sederhana aja. Toh setelah menikah juga insya Allah rejeki dilancarkan.

3. Trauma
Mungkin si cowok lahir dari keluarga broken home, biasa ngeliat orang tuanya bertengkar. Atau mungkin si cowok dulu pernah gagal menjalin hubungan. Ya intinya si cowok belum mau nikah karena takut nanti pernikahannya nggak bahagia. Guys, you can try to protect yourself forever, tapi terus apa dong maknanya hidup? Cepat atau lambat, pasti bakal nikah juga kan. Daripada menghindar atau menunda-nunda, lebih baik belajar buat lebih percaya pada pasangan, percaya kalo pernikahan kita bakal bahagia. Jadikan pengalaman di masa lalu sebagai pelajaran di rumah tangga kita nanti. Yuk ah jangan negative thinking dulu.

4. Masih pingin main
Sebagai kepala rumah tangga, tentu cowok bakal pegang tanggung jawab besar setelah married. Waktu dan pikiran terbagi lebih banyak untuk kerja, istri, dan anak. Tapi bukan berarti nggak ada waktu lagi buat main sama temen-temen kan. Emang sih waktu mainnya pasti jadi nggak sebanyak dulu, but when you lose some, you also get some. Tiap stres kerjaan, nggak perlu lagi ribet calling temen-temen ngajak hang out, di rumah udah ada istri dan anak yang bisa bikin happy. Toh temen-temen juga satu per satu pasti bakal nikah juga. Waktu mereka buat main-main makin lama juga pasti makin berkurang. 

5. Yaa... belum siap aja
Siap itu masalah mindset aja sih. Coba deh, pas lagi interview kerja, trus ditanya, “nanti kerja di sini bakal berat banget, under pressure, sering lembur, bla bla bla, siap nggak?” pasti kita bakal jawab siap kan. Yang penting bilang siap aja dulu, urusan nanti kerjanya berat ya ntar aja dipikirin lagi. Ya, nggak? Begitu juga dengan nikah, kalo emang kita udah yakin sama pasangan kita, udah punya penghasilan sendiri, nggak ada trauma juga, kenapa kita nggak memaksa diri buat siap? Perkara nanti bakal ada banyak perubahan setelah nikah, ya diatasi sambil jalan.

Kalo menurutku sih itu tadi alasan utamanya cowok-cowok belum mau nikah. Buat cewek yang punya cowok kayak gitu, cari tau dulu deh alasan dia apa. Bantu dia membenarkan pemikirannya tentang pernikahan. Beri dia deadline, kapan harus udah ngasih keputusan. Kalo udah lewat deadline dan dia masih nggak jelas maunya apa, mungkin emang lebih baik kita dengerin ustad Yusuf Mansyur, “udah, putusin aja.” Eaaa kemudian galau.