Wednesday, July 31, 2013

Timnas Indonesia emang berasa kayak ikut Premier League dua minggu belakangan ini. Habis lawan Arsenal (14/7), Liverpool (21/7), trus lawan Chelsea (25/7). Dari tiga pertandingan itu, aku cuma nonton langsung yang Indonesia vs Liverpool. Walaupun nontonnya cuma berdua aja sama Mba Tere, tapi ternyata aman-aman aja kok!

Pas pamit mau nonton Indonesia vs Liverpool di Stadion Gelora Bung Karno (GBK), apalagi berdua aja sama temen cewek, pacar sama Mamaku langsung khawatir. Si pacar takut kalo nanti masuknya aku harus desek-desekan, sedangkan Mama khawatir kalo bakal ada copet di tengah-tengah keramaian gitu. Aku sendiri sih lebih cemas kalo susah dapet taksi pas pulang. Soalnya dulu aku pernah selesai nonton di Plaza Senayan jam 23.00, eh sampai jam 12 malem lebih tetep aja nggak dapet taksi. T.T

Tapi ternyata, pertandingan yang berakhir dengan skor 2-0 untuk Liverpool itu bener-bener aman kok buat ditonton secara live.

# 1st Worriness: Desek-desekan
Setahun yang lalu aku pernah nonton Indonesia vs Malaysia di Stadion GBK. Waktu itu emang desek-desekan di pintu masuk stadionnya parah banget, bahkan sampai ada yang meninggal. Karena udah pernah ngalamin gimana brutalnya desek-desekan di pintu masuk, jadi pas mau nonton Liverpool aku udah lumayan mempersiapkan fisik dan mental. Tapi ternyata, malam itu Liverpudlian bener-bener antri dengan tertib! Aku masuk lewat pintu III, di situ sama sekali nggak ada yang namanya dorong-dorongan atau desek-desekan. Ditambah lagi, panitia udah memeriksa tiket sejak di pelataran GBK, jadi yang bisa mendekati pintu masuk stadion emang bener-bener pemegang tiket yang udah diperiksa keasliannya.

#2nd Worriness: Copet
Hmm... nggak tau sih malam itu ada yang kecopetan atau enggak, tapi alhamdulillah sih semua barangku aman. Asal tas selalu ditaruh di depan, Insya Allah aman.

#3rd Worriness: Susah dapet taksi
Karena pertandingan baru mulai jam 20.30, jadi selesainya juga baru sekitar jam setengah sebelas malem. Udah lumayan larut, even though Jakarta is the city that never sleeps. Untuk menghindari keramaian, aku dan Mba Tere sengaja keluar stadion sepuluh menit sebelum pertandingan usai. Alhasil jadi nggak liat golnya Sterling di menit 87 deh. -_- Tapi begitu aku keluar stadion ke Jalan Asia Afrika, ternyata taksi-taksi berseliweran, hampir tiap 3 detik sekali ada taksi yang lewat. Ditambah lagi, ada polisi yang bertugas di jalan, dengan senang hati beliau membantuku menyetop taksi lewat. Nggak ada lima menit, aku langsung dapet taksi deh. Jadi kalo menurut kesimpulanku sih, as long as jalanan belum macet, taksi-taksi pada demen kok lewat Jalan Asia Afrika.

Nah tuh, ternyata nggak masalah kan cewek-cewek nonton bola secara live. Yang penting banyak berdoa aja, then you’ll never walk alone. ;)

Di dalem stadion
Yang ini fotonya di FX
Foto bareng Reina yang ternyata nggak main malam itu


Tuesday, July 23, 2013

Kalo lagi di daerah Kebayoran Baru, sempetin deh nongkrong-nongkrong imut di Pipiltin Cocoa.

Begitu masuk kafe di Jalan Barito 2 ini, kita bakal langsung ketemu open kitchen dan tangga. Langsung naik aja ya, kursi-kursinya ada di lantai atas. Tempatnya lumayan luas dan mejanya banyak, suasananya juga cozy.

Untuk menunya, dari namanya aja udah keliatan, yang paling dijual di kafe ini ya cokelatnya. Tapi pas ke sana Sabtu (29/6) lalu bareng Sahnath, aku lagi nggak pingin makan yang manis-manis. Jadi aku malah pesen lasagna (Rp 40 ribu) dan sama sekali nggak order menu cokelatnya, hehe. Lasagna di Pipiltin Cocoa nggak disusun berlapis kayak lasagna biasanya, tapi rasanya enak! Sayang pesenan pastaku itu datengnya agak lama, wafelnya si Sahnath udah abis, lasagna-ku baru dateng. -_- Oh iya, waktu itu aku sempet nyobain wafelnya Sahnath, manisnya pas kok dan nggak bikin eneg. Untuk minumnya, aku pesen hot jasmine tea (Rp 25 ribu) yang baunya harum.

Dari segi harga, makanan di sini bisa dibilang masih terjangkau, mulai dari Rp 30 ribu. Cocok buat nongkrong sambil ngegosip bareng temen-temen!

Suasana di lantai dua
Dekorasi di deket tangga
Hot jasmine tea
Lasagna