Wednesday, August 21, 2013

Kebetulan banget, laga persahabatan antara Indonesia lawan Brunei (15/8) ini diadain di Stadion Maguwoharjo pas aku lagi di Jogja. Aku bareng temen-temen nggak nyia-nyiain kesempatan ini buat nonton langsung di stadion. 

It was my first experience watching a football match at Maguwoharjo Stadium. Entah karena cuma laga persahabatan atau ngikut standar Jogja, harga tiketnya lumayan murah, mulai dari Rp 20 ribu. Aku duduk di tribun merah (sebelah timur) yang tiketnya Rp 30 ribu.
 
Untuk masuk gate-nya, penonton harus ngelewatin lorong yang melingkar ke atas, bentuknya kayak jalan menuju parkiran mobil di mall gitu. Kebayang dong gimana sumpeknya. Tapi sisi positifnya, model lorong gini bikin first come first served. Penonton jadi harus antri, nggak bisa nyelonong dari sisi kanan atau kiri kayak kalo mau masuk gate-nya GBK. Tapi karena tiket masuk baru diperiksa di gate, jadi ya arus masuk gate-nya padat merayap. Lama. 

Well, tapi yang paling menarik perhatianku di pertandingan ini ya suporternya. Di Jogja ada banyak kelompok suporter, di antaranya Brigata Curva Sud (BCS) dan Slemania. Walaupun yang tanding malam itu adalah timnas, tapi karena tandingnya di Jogja, wajar dong kalo kelompok-kelompok suporter itu nonton. Nah, BCS ini emang udah terkenal sering bikin konfigurasi keren saat mendukung timnya tanding. Malam itu mereka membuat tulisan 68 dalam rangka menyambut HUT kemerdakaan Indonesia ke-68. Seluruh suporter di sisi selatan stadion kompak mengangkat kertas merah dan putih yang kalo diliat dari kejauhan, membentuk gambar panah dan angka 68. Tribun utara yang diisi Slemania juga nggak mau kalah, mereka mengibarkan bendera merah putih raksasa.

Sepanjang pertandingan, chant nggak berhenti-henti dinyanyikan. Suasana emang jadi seru dan meriah, tapi sebenernya ada juga sih kelakuan mereka yang bikin aku nggak habis pikir. Para suporter sering banget ngelempar gulungan kertas putih ke lapangan hingga pertandingan sempat dihentikan. Apa coba tujuan mereka? Kalo mau men-support ya harusnya jangan mengganggu jalannya pertandingan dong. Belum lagi suara petasan atau kembang api yang lumayan keras dan ngagetin. Aku yang cuma nonton aja kaget, gimana para pemain? 

Overall sih pertandingan yang berakhir 1-0 untuk kemenangan Indonesia ini berjalan tertib, nggak rusuh. Tapi sedikit saran buat panitia, mungkin ke depannya jumlah petugas di pintu masuk perlu ditambah. Aku rada lupa sih kemarin bentuk gate-nya gimana, tapi yang jelas pintunya cuma dibuka sedikit biar petugas bisa memeriksa tiket satu per satu. Nah, kalo petugasnya banyak, kan di gate itu bisa dikasih sekat-sekat (sekat pager kayak kalo mau masuk venue konser), jadi di satu gate bisa ada beberapa jalur masuk. Crowd nggak numplek lama di gate masuk, panitia juga nggak 'kecolongan'. Heheh tapi ini aku cuma sotoy doang sih. Ya semoga aja ke depannya Stadion Maguwoharjo bisa sering-sering dipake buat pertandingan internasional. One last word, salut buat suporter Jogja yang kreatif!

Konfigurasi membentuk angka 68
Sang merah putih raksasa dikibarkan
Aku bareng temen-temen
video
 

Monday, August 19, 2013

Buat pecinta ramen di Jogja, ada resto Japanese food yang terbilang baru di daerah Demangan! 

Hari Senin (12/8) lalu, aku sama pacar sempet makan siang di sini pas matahari Jogja lagi terik-teriknya. Begitu masuk, rasanya langsung adem. Bukan karena AC, tapi berkat angin sepoi-sepoi yang masuk. Tempatnya luas dengan interior bernuansa kayu. Lumayanlah dari segi tempat.

Menu yang disediakan juga cukup banyak dan variatif. Untuk ramennya, kita bisa pilih level kepedasannya. Kemarin aku pesen Chicken Teriyaki Ramen (Rp 38.500) level 1, hehe maklum aku nggak doyan pedes. Kayak ramen biasanya, porsi di sini juga lumayan gede. Tapi yang juara di Hakone itu menurutku kuahnya, rasanya seger. Kalo pacarku kemarin pesen Spicy Chicken Ramen (Rp 38.500) level 3. Kata dia sih kurang pedes, tapi kita bisa kok minta bubuk cabe ke waiter-nya. Untuk minumnya aku pesen ocha (Rp 8.000), hehe standar. 

Overall sih walopun harganya sedikit mahal untuk standar makanan Jogja, tapi sekali-sekali bolehlah mampir ke sini, apalagi buat yang ngaku penyuka ramen!

Hakone
Jl. Komplek Colombo No. 40, Yogyakarta
(0274) 536161

Chicken Teriyaki Ramen
Dekorasi ala Jepang
Interior bernuansa kayu