Monday, February 24, 2014

Booking gedung udah, pesen katering udah, tinggal ngurus surat nikahnya aja nih yang belom. Proses yang satu ini emang kesannya ribet dan ngebingungin, padahal ternyata cepet dan gampang kok. As easy as 1-2-3!

Sebelum mulai ngurus surat nikah, bulan lalu aku udah sempet ke KUA buat tanya-tanya gimana prosesnya. Nah, ternyata di dinding kantor KUA udah ditempel tahapan-tahapannya. Nih, udah aku fotoin:

1
2
Haha, keliatannya banyak banget yang harus diurus ya? Tenang, pada kenyataannya nggak seribet itu kok. Oke, yuk mulai prosesnya! 

1.  Minta surat pengantar nikah ke ketua RT 
Silakan dateng ke rumah ketua RT sambil bawa fotocopy-an KK. Nanti Pak RT bakal bikinin surat pengantar kayak gini:

Surat Pengantar
Cepet kok bikinnya, ditunggu juga bisa. Pas aku baca di internet, ada yang ngasih biaya administrasi ke Pak RT-nya. Tapi kalo aku kemarin sih gratis, hihihi. Terus ada juga yang bilang, Pak RT minta fotocopy-an KK-nya. Tapi kalo aku kemarin, fotocopy-an KK-nya dibalikin lagi. Cuma diliat bentar sama Pak RT buat ngisi surat pengantar nikah. 

2. Minta cap/tanda tangan ke ketua RW dan kepala dukuh 
Bawa surat pengantar nikah dari Pak RT tadi ke rumah Pak RW, minta dicap atau ditandatangani. Habis dapet cap atau tanda tangan Pak RW, bawa surat pengantar nikah itu ke rumah Pak Dukuh, minta cap atau tanda tangan juga dari beliau. Pas ke rumah Pak RW dan Pak Dukuh tadi, jangan lupa bawa fotocopy­-an KK kita ya, walaupun nanti juga cuma diliat bentar terus dibalikin lagi ke kita.
Nah, itu tadi tahapan yang benar, habis dari ketua RT, terus ke ketua RW, baru ke kepala dukuh. Tapi berhubung ketua RW-ku orangnya kurang enak, kemarin aku nekat dari Pak RT langsung ke kepala dukuh. Dan ternyata boleh-boleh aja kok. Tapi itu kepala dukuhku, nggak tau deh kalo kepala dukuhmu. :p 

3. Ke kantor Kelurahan minta surat N1, N2, N3, N4, dan pengantar untuk suntik 
Bawa surat pengantar nikah tadi ke kantor Kelurahan bagian kemasyarakatan. Menurut poster di KUA yang kufoto, bawa juga fotocopy KTP, akta kelahiran, ijazah terakhir, plus pas foto 2x3 sebanyak 5 lembar. Tapi ternyata semua itu nggak diminta kok di kelurahanku. Pak petugasnya malah minta data-data seputar calon pengantin pria, jadi sebaiknya bawa juga berkas penting (KTP, akta, dsb) milik pasangan kita ya.
Nanti pak petugas akan membuatkan kita surat N1, N2, N3, N4, dan pengantar untuk suntik. Ini bikinnya juga cepet, bisa ditunggu. Setelah semua surat tadi jadi, kita akan diminta membayar biaya administrasi Rp 30 ribu. 

3. Calon suami mengurus surat nikah di KUA kecamatannya 
Kalo calon suamiku sih ngurus surat nikahnya relatif lebih gampang, karena dia bayar Pak Dukuhnya buat ngurusin semuanya. Soalnya pengantin cowok emang nggak harus dateng langsung ke KUA kecamatannya, yang harus dateng langsung itu pas ngurus di KUA kecamatan calon istri. Jadi bayar aja Pak Dukuh seikhlasnya, minta beliau mendapatkan N1, N2, N3, N4, dan Surat Pengantar Nikah dari KUA kecamatan calon suami.

4. Mendaftar ke KUA kecamatan calon istri 
Bawa semua berkas calon istri dan calon suami yang udah diperoleh tadi (N1, N2, N3, N4, Surat Pengantar Nikah dari KUA calon suami) ke KUA calon istri. Bawa juga fotocopy KK, KTP, akta kelahiran, KTP ayah pengantin putri, plus pas foto 2x3 sebanyak 4 lembar dan pas foto 4x6 sebanyak 1 lembar. Inget, pas fotonya harus berlatar belakang biru ya.
Setelah mengumpul berkas, kita akan disuruh mengisi form yang isinya antara lain tanggal dan tempat akad nikah, nama pengantin, nama orang tua, nama kakek pengantin putri, sampai mas kawin. Form itu harus langsung diisi saat itu juga, sedangkan berkas-berkas yang masih belum lengkap boleh disusulkan lain waktu.
Oh iya, tadi kan kita dapet surat pengantar untuk suntik tuh. Itu nanti suntiknya menjelang nikah aja, surat keterangan udah suntiknya diserahkan ke KUA kira-kira 7 sampai 5 hari sebelum akad. Satu lagi, sebaiknya ayah pengantin putri ikut dateng ke KUA ya. Nggak tau deh buat apa, yang jelas kemarin aku disuruh dateng lagi lain waktu bareng papaku.

Nah, itu tadi kira-kira gambaran ngurus surat nikah ke KUA. Kalo mau ngurus, paling cepet sejak H-3 bulan aja ya. Soalnya kalo H-4 bulan kayak aku kemarin, orang KUA-nya malah kaget sendiri, hahaha. Good luck!

Wednesday, February 12, 2014

Crafty people must have known about this tool! I bought this hot glue gun last month and found it very useful.

The hot glue gun is very easy to use. First, load it with a glue stick. Then, insert the plug into an electrical outlet. Wait about 15 minutes, and the hot glue gun is ready to use! Just press the gun trigger and the hot glue will come out of the nozzle. 

The hot glue is a lot stronger than normal glue. It can be used in many surfaces, such as wood, plastics, foam, fabrics, paper, etc. But be careful, as its name implies, the hot glue is hot. Don’t worry, though, because it’s not that hot to burn your fingers.

In Jogja, you can get this hot glue gun for Rp 35.000 and the glue stick for only Rp 700 at Jolie. Fairly cheap but very useful!

The hot glue gun and the glue sticks

Wednesday, February 5, 2014

My Rating:★★★★
Genre: Biographical Story
Author:Sam @skripsit

Sesekali boleh dong ya aku nge-review buku yang kuedit, hehe. Nah, yang ini adalah buku editanku yang pertama terbit di tahun 2014! 

Udah keliatan dari judulnya, buku ini menceritakan tentang perjuangan Sam, si penulis, dari awal masuk kuliah hingga menyelesaikan skripsi. Nggak melulu mengisahkan kehidupan perkuliahan, Sam juga menuliskan cerita PDKT-nya ke seorang cewek.

Yang menarik, buku ini ditulis dengan gaya bahasa kocak, tapi Sam nggak lupa menyelipkan kalimat bijak yang ‘dalem’. Misalnya aja waktu Sam ngingetin, “IPK boleh tinggi asal tetap rendah hati, IPK nggak apa-apa rendah asal jangan menyerah.” Atau pas di bab terakhir, Sam menulis, “Skripsi itu memang susah. Tapi tanpa hal susah, kita nggak akan banyak berubah.

Tuh kan, memotivasi banget. Buat yang sedang atau akan berkutat dengan skripsi, this book is very recommended!