Tuesday, June 24, 2014

Alhamdulillah, setelah persiapan sekitar enam bulan, akhirnya acara resepsi pernikahanku berhasil terlaksana dengan lancar, Minggu (8/6) kemarin.

Overall aku lumayan puas sama vendor-vendor yang aku pake, Papa-Mama juga seneng sama kinerja mereka. Buat yang lagi nyiapin resepsi pernikahan, di sini aku mau cerita tentang tempat dan vendor-vendor yang aku gunain, semoga bisa membantu buat jadi bahan pertimbangan. ;)

Tempat
Setelah survei ke beberapa tempat, akhirnya aku pilih Luxor Garden Pyramid Cafe, Jl. Parangtritis, Yogyakarta, buat jadi venue resepsiku. Soalnya aku emang pengin venue yang outdoor. Pertimbangan lain, Luxor Garden cukup luas buat menampung tamu 700 undangan, parkirnya lega, dan kebetulan pemiliknya adalah temen papa-mamaku, jadi dapet diskon dikit kalo nyewa tempat itu. :p
Untuk tempatnya sendiri sebenernya oke banget. Tapi karena jam resepsiku sore, jadi ya sempet agak panas waktu awal-awal resepsi. Satu catatan lagi, Luxor Garden bener-bener 'kosongan', nggak menyediakan fasilitas apa-apa. Jadi untuk kursi, sound system, tenda, dll harus sewa sendiri di tempat lain.

Luxor Garden

Undangan
Aku bener-bener puasss sama wedding invitation-ku. Kebetulan suamiku punya bisnis undangan pernikahan, jadi buat undangan kami, aku bisa bebas request pengin ini-itu. :p Buat yang lagi cari undangan nikah, buka aja instagram @undanganpernikahankita atau klik webnya undanganpernikahankita.com. Desain-desainnya anak muda banget, modern, harganya juga terjangkau, hehe.

Summer wedding invitation

Dekorasi
Untuk dekorasinya aku percayain ke Kebon Hijau. Soalnya pas lihat contoh-contoh dekornya di internet, ada beberapa yang konsepnya sesuai sama keinginanku: modern-simpel-ceria. Harga awalnya juga masih bersahabat, walaupun setelah disesuaikan dengan venue Luxor Garden yang luas banget, harganya jadi nambah biar dekornya nggak sepi.
Selain pake dekor dari Kebon Hijau, aku sama suami juga bikin sendiri beberapa printilan dekor, kayak bendera-bendera segitiga, papan tulis, quote, sama pop-up frame.

Chalkboard lettering
Welcome gate
Pergola
Quote
Pelaminan
Photo corner
Pop-up frame

Gaun & Rias
Setelah muter-muter Jogja cari gaun dan nggak nemu-nemu, akhirnya aku sewa perdana dress di Sanggar Rias Ary. Jadi aku minta dibikinin dress sesuai keinginanku, tapi habis itu dress-nya dibalikin. Harganya jadi sedikit lebih mahal dibanding sewa gaun yang udah ada, sih, tapi masih lebih murah dibanding bikin dress baru (bukan sewa perdana). Karena gaunnya aku sendiri yang nge-request, jadi aku lumayan puas sama hasilnya.
Untuk riasnya, aku juga pake sanggar ini buat akad dan resepsi. Hasil akhirnya emang memuaskan, tapi pada proses riasnya aku agak rewel. Kalo ada riasan atau tata rambut yang nggak sesuai maksudku, aku langsung bilang.

Gaun dan riasan Sanggar Ary

Wedding Organizer
Aku pake WO yang digunain kakakku di resepsinya dulu, Nakarina. Tadinya sih aku nggak pengin pake Nakarina, soalnya pas di nikahan kakakku mereka terlalu ngatur-ngatur, padahal kan aku penginnya nikahanku santai. Tapi berhubung Mama udah kenal sama orang-orangnya, dan mereka bisa meyakinkan kalo nggak akan terlalu ngatur, akhirnya aku pake Nakarina.
Pas hari H-nya, seluruh rangkaian acaranya emang tertata rapi, sih. Mereka juga sigap menerima 'titah' dari aku, hehe. Cuma emang, ada beberapa hal yang bikin ada sedikit kecewa. Misalnya aja masalah MC, aku udah pesen berkali-kali kalo pengin MC yang muda dan nggak terlalu formal. Tapi ternyata, jeng jeng... pas pembukaan resepsi, aku langsung denger gaya bicaranya si MC old school abis. Untunglah setelah kusuruh ngomongnya santai aja, MC-nya langsung mengubah gaya bicaranya, dikit. :|

Katering
Untuk masalah katering, sejak gedung belum di-booking, Mama udah langsung pesen katering Karunia. Harganya emang sedikit mahal, tapi udah terkenal enak. Dan ternyata bener, menurut pengakuan sejumlah tamu, makanan di resepsiku kemarin enak-enak. Yeay!

Band
Aku pake band-nya Chasan, temennya temenku. Konsepnya akustik, tarifnya murah meriah, mainnya bagus. Recommended!

Dokumentasi
Yang ini aku pake jasa temennya suamiku, namanya Fotokita. Sampai saat ini sih aku baru dapet foto-foto 'mentah' yang belum diedit, jadi belum lihat hasil foto+video yang udah diedit. Tapi pas hari resepsinya sih mereka kelihatan cukup profesional, kok.

Nah, itu tadi vendor-vendor yang aku pake di resepsiku. Kalo pengin tanya-tanya lebih jauh, feel free to contact me, ya. ;)

P.S.: Thanks buat Nadia & Pipit yang udah motretin beberapa printilan dekor di saat aku nggak bisa motret. x)